Bupati Buton Buka Sosialisasi Peran Desa dalam Pencegahan Stunting

SHARE

Bupati Buton, Drs La Bakry, MSi mengajak seluruh Kepala Desa di wilayah Kabupaten Buton untuk selalu mengambil peranan dalam mengkonvergensi pencegahan dan penurunan laju angka stunting di Bumi Penghasil Aspal tersebut. 

Hal ini disampaikan Bupati Buton pada Pembukaan Sosialisasi Perbup Buton No. 48 Tahun 2019 Bagian IV tentang Peran Desa dalam Pencegahan Stunting di Aula Kantor Bupati Buton, Kompleks Pusat Perkantoran Pemkab Buton, Takawa, Pasarwajo, Kamis, 5 Agustus 2021. 

Dalam sambutannya Bupati Buton mengungkapkan Pemerintah Desa harus bertanggung jawab sepenuhnya atas pelaksanaan konvergensi pencegahan stunting di wilayah desa. Peran desa tentu sangat penting untuk langkah awal dan deteksi dini. 

"Upaya ini perlu dilakukan mengingat stunting berpengaruh pada tingkat kecerdasan anak dan status kesehatan gizi anak dimasa yang akan datang," kata Bupati Buton. 

Ketua Umum DPW Barisan Pemuda Nusantara (Bapera) Provinsi Sultra ini mengurai data dari Dinas Kesehatan Kabupaten Buton menunjukan angka stunting dari tahun 2019-2020 mengalami penurunan. Pada tahun 2019 sebesar 27.07 ? dan tahun 2020 menjadi 22.31? lebih rendah dari angka nasional. 

"Olehnya itu perlunya kerja keras dari kita semua untuk menurunkan angka stunting dan sebisa mungkin masalah stunting di Kabupaten Buton di hilangkan,” jelasnya. 

Pemerintah juga lanjut Ketua DPD Partai Golkar Buton ini sangat mendukung langkah percepatan penurunan dan pencegahan stunting melalui kebijakan regulasi (Perbup No 48 Tahun 2019).

Untuk itu, Bupati Buton berharap kepada seluruh kepala desa selaku pengambil kebijakan di tingkat desa dan sebagai garda terdepan dan yang paling dekat dengan masyarakat untuk pro aktif dalam pencegahan stunting di wilayah kabupaten Buton. 

Turut hadir dalam acara ini unsur Forkopimda, Asisten Tata Pemerintahan dan Kesra Kab Buton, Kepala OPD dan seluruh Kepala Desa di Lingkup Wilayah Kabupaten Buton.